Duniaku Duniaku

Duniaku dunia tanpa sempadan. Di sini imaginasi, idea, angan-angan, impian, dan fantasi semuanya bebas. Peri-peri? Kuda unicorn? Ya, semuanya ada di DUNIAKU.

Semakin ku menyayangimu...semakin kau menyakiti ku.
Semakin ku mencintaimu...semakin kau menghancurkan ku.

Entah sampai kapan...kau akan menyadarinya...
Bahwa hanya diriku...
yang pantas tuk memiliki dirimu,
yang rela korbankan semuanya untukmu...

Sampai kapanpun kau kan ku cintai
walau kau tak pernah membalas cintaku padamu.

Walau apapun kau kan ku sayangi...
setulus hatiku, seumur hidupku...
ku mencintaimu...

Takkan pernah bisa...
Melupakanmu walau sekejap saja...

Takkan pernah mampu...
Tuk menggantimu dalam seluruh hidupku...

Sampai kapanpun kau kan ku cintai
walau kau tak pernah membalas cintaku padamu.

Walau apapun kau kan ku sayangi
setulus hatiku, seumur hidupku...

Sampai kapanpun kau kan ku cintai
walau kau tak pernah membalas cintaku padamu...

Walau apapun kau kan ku sayangi...
setulus hatiku, seumur hidupku...
setulus hatiku, seumur hidupku...

Ku mencintaimu...


~ by Ungu ~

Aku ingin mencintaimu
Menemani hari-harimu
Mengisi kekosonganmu
Bahagia, hanya denganmu.

Hati ini ku serahkan kepadamu
Hangat dalam dakapan cintamu
Kasihku ini juga milikmu
Setia hanya pada cintamu.

Ketahuilah, rinduku cuma untukmu
Ku merintih bila tak bertemu
Diriku hanya dambakanmu
Untuk temanimu di seluruh hidupku.

Sambutlah cahaya cintaku
Untuk terangi pelita hatimu
Ku kan selalu menemanimu
Sungguh ku mencintaimu...selalu.

Locked in solidarity,
With mind despising vanity,
With thought depriving its sanity,
As life forever trapped in mortality.

The heart then swarmed by darkness,
Embraced with the feeling of loneliness,
As life always being loveless,
Thus self turned into a heartless.

Will there be a power of love?
Where the bliss will rise above,
Where the light make the heart to move,
Even if it's coming within a cove.

So I'll be waiting for it to emerge,
Even though life is at its verge,
As I longed for this feeling of love,
So that the heart will finally purge.

Kepada yang dimuliakan,

Calon isteri saya, calon ibu kepada anak-anak saya, calon anak kepada Ibu saya dan calon kakak juga adik buat adik-beradik saya.

Assalamualaikum.

Mohon maaf jikalau saudari tidak selesa akan kehadiran surat ini. Tapi, saya mohon agar saudari membaca dahulu surat ini sehingga habis. Kemudian saya persilakan saudari buang atau bakar ia sekiranya saudari rasa tersinggung akan surat ini.

Saya, yang bernama...... menginginkan saudari......untuk menjadi isteri saya. Saya bukanlah sesiapa melainkan seorang manusia biasa. Di saat ini saya masih ada pekerjaan, akan tetapi saya sendiri tidak tahu apakah saya akan tetap ada pekerjaan kelak. Yang pasti, saya akan berusaha sedaya upaya saya untuk mencari nafkah bagi memenuhi keperluan isteri dan anak-anak saya kelak.

Saya memang masih menyewa rumah. Dan, saya tidak tahu apakah saya akan terus menyewa. Yang pasti, saya akan selalu berusaha agar isteri dan anak-anak saya terlindung dari hujan dan panas.

Sejujurnya, saya hanyalah manusia biasa, yang memiliki banyak kelemahan dan beberapa kelebihan. Saya menginginkan saudari untuk mendampingi saya. Untuk menutupi kelemahan saya, dan mengendalikan kelebihan saya.

Saya hanya manusia biasa dan cinta saya juga biasa sahaja. Oleh sebab itu, saya mengharapkan saudari agar sudi membantu saya untuk memupuk dan merawat cinta saya ini, agar ia menjadi luar biasa.

Saya juga tidak tahu apakah kita nanti dapat bersama-sama hingga ke akhir hayat. Kerana saya tidak tahu suratan jodoh saya. Yang pasti, saya akan berusaha sekuat tenaga saya untuk menjadi suami dan ayah yang baik.

Kenapa saya memilih saudari? Sejujurnya, sampai sekarang saya masih tidak tahu kenapa saya memilih saudari. Yang saya tahu, saya memilih saudari karena Allah. Dan yang pasti, saya mahu menikahi saudari untuk menyempurnakan agama saya, juga sunnah Rasulullah.

Saya tidak berani menjanjikan apa-apa kepada saudari. Akan tetapi,saya mahu berusaha sekuat mungkin untuk menjadi seorang lelaki lebih baik dari saat ini.

Saya mohon agar saudari dapat mempertimbangkan juga mendalami hajat saya ini. Saya juga berharap agar saudari solat istiqarah dahulu sebelum saudari memberikan jawapan saudari kepada saya. Di sini juga, saya ingin memohon maaf kepada saudari atas banyaknya ketidakpastian saya. Sesungguhnya, saya hanyalah manusia biasa dan Allah lah yang Maha Mengetahui akan setiap sesuatu perkara itu. Semoga Allah meredhai saudari juga jalan yang kita tempuhi ini. Amin.

Wassalamualaikum.

Yang ikhlas,
Calon suamimu

Jendela hati,
Tertutup bagaikan terkunci,
Rapat umpama genggaman jemari,
Gelap gelita bagaikan di malam hari.

Jendela hati,
Hati ini dingin bak embun pagi,
Sepi bagai tiada penghuni,
Hiba ibarat menangisi mati.

Jendela hati,
Bukakanlah ia wahai sang pencinta misteri,
Nyanyikan lagu-lagu cinta buatku nanti,
Hangatkan diriku dengan cintamu yang murni.

Jendela hati,
Ingin ku buka kau setiap pagi,
Mahu ku nikmati panahan sang mentari,
Biar terasa hangat dan terang hati ini.

Jendela hati,
Mahu ku dengar kicauan burung-burung pagi,
Mahu ku nyanyikan lagu-lagu riang bersamanya nanti,
Biar nanti berbunga mekar hati ini.

Jendela hati,
Ku mengharapkan hidayah dari Illahi.
Ku mohon keampunan dariNya buat diri ini,
Ku doakan agar kebahagiaan hakiki milikku nanti,
Semoga aku nanti hidup secerah mentari,
Ditemani cinta suci yang sejati,
Membina mahligai cinta dengan keredhaan Illahi.

Bintang-bintang indah berkerlipan
Bersinaran bak berlian di kayangan
Menghiasi langit malam yang kelam
Membuatkanku terpesona setiap malam

Setiap malam kau menemaniku
Berkerlipan umpama berbicara rindu
Membuatkan hatiku berbunga pilu
Kerana kau begitu jauh dariku

Ingin ku gapaimu duhai bintang
Mahu ku simpan dalam genggaman
Kerana dirimu membuat hatiku terang
Bercahaya umpama lampu neon di taman

Terus bersinarlah wahai bintangku
Teruslah menemani malam-malam sepi ku
Ku mahu kau tahu betapa pentingnya dirimu
Kerana kamulah cahaya hidupku.....

Life is but a shadow of death

Desperate to forget its painful past

Though we hope for promising years

After shedding a thousand tears

Yesterday's sorrows constantly nears

And while the moon still shines blue

By dawn it will turn to scarlet hue...

Hari ini aku telah menukarkan daun baru (turn over a new leaf) dengan memulakan kerja di tempat yang baru. Oh ya...pakai baju baru juga...haha ;p

Pertama kali tukar kerja ni memang akan rasa sangat pelik. Yela, darah gemuruh la katakan. Maklumlah...orangnya muda, darah pun muda. Masih manis gitu. (macam tak ada kaitan)

Hari pertama mahu bekerja di tempat baru, bangun dari tidur terus sakit kepala. Memang kacau daun betul. Tapi dengan semangat yang berkobar-kobar demi bangsa dan negara, digagahi juga tubuh sasa ini untuk berjuang ke arah pembangunan ekonomi negara.

Sampai sahaja di pejabat, masih ramai yang belum tiba. Jadi masa menunggu diisi dengan membaca suratkhabar ekonomi dan bisnes yang memang aku kurang gemari. So serious lah. Tak suka! :p

Kemudian selepas mendapat penerangan dari HR, aku dihantar ke department (maaf, saya tak tahu terjemahan department ke dalam bahasa Melayu...huhu) yang telah ditetapkan. Yang tinggal di department aku sekarang hanyalah pihak-pihak atasan, setiausaha bos, dan seorang senior yang sudah mahu berhenti kerja. Yang lainnya dah pergi outstation (maaf, tak tahu terjemahannya juga...haha) ke Gua Musang, Kelantan untuk dua minggu. Ruginya sebab tertinggal! Sedih! Tapi hidup tetap perlu kita teruskan. Lepas tu aku diperkenalkan kepada semua staff di tingkat yang sama. Malu lah...hihi.

Jadi hari ini seharian aku membaca manual, guidelines, working papers, reports (ok, sekarang malas mahu terjemahkan dah...hehe) dan lain-lain. Memang tekanan betul! Tapi apa nak buat, memang dah tak ada kerja yang mahu dibuat...terpaksalah. Sebab kita mula-mula ni memang kena tunjuk rajin kan...haha. Tapi dua minggu aku kena membaca semua tu je ke? Hmm...tak apalah...mungkin ada hikmahnya ni. Setiap sesuatu yang ditentukan Allah kan ada sebabnya...jadi bertabahlah ye <-- memotivasikan diri sendiri :p

Hari ni juga dapat tahu yang syarikat ni memang best! (tak mahu terjemahkan sebab perkataan ni lebih cool). Hari pertama datang dah dapat macam-macam. Dapat dua balang kurma, seikat kad raya, dan komputer riba. Dan akan dapat gula 4 kilo juga beras bernilai RM35 setiap bulan. Untung gila...hahahaha. Belum lagi elaun-elaun yang beraneka jenis. Memang terbaik lah. Haha.

Surau dia pun masih baru dan sangat besar. Macam lagi besar dari surau dekat rumah aku. Huhu. Dan staff area dia memang best! Ada studio untuk jamming, perpustakaan, meja kolam renang (meja pool), ping pong, darts, gymnasium dan bermacam-macam lagi lah. Hmmm...gymnasium eh. Jadi jangan pelik bila nanti melihat tubuh sasa ini bertambah sasa...hahaha (perasan).

Tapi lepas tu tiba-tiba je dah kena balik. Rasa kejap je kerja. Entah apa-apa...huhu. Balik pukul 4.30 sepanjang Ramadhan ni. Memang janggal lah! Sebab dulu selalu balik lewat...hehehe.

Oh! esok kena sambung membaca...hampeh la...hahaha. Bertabahlah diri! (^__^). Oh ya...ada satu perkara penting yang lupa nak kongsi. Buat makluman semua, saya staff termuda di department saya. Woohoo! \(^0^)/

p.s- Maaflah kepada pembaca blog ini kerana mengeluarkan entri sebegini rupa. Entri ini agak liar sedikit dan mengandungi kesalahan tatabahasa yang tidak kurang banyaknya. Jadi, ia tidak sesuai untuk dijadikan panduan ramai. Tapi apa boleh buat, saya masih lagi ketandusan idea untuk berpujangga. Tolong bersabar ya. Maaf sekali lagi dari saya yang khilaf ini. Sekian. <-- Bahagian ini okey. Boleh dijadikan panduan...haha ;p

Cintaku yang pertama hanya untuk Sang Khaliq...
...yang ku persembahkan dengan solat dan zikirku...


Cintaku yang kedua untuk Baginda Rasulullah...
...yang ku persembahkan dengan selawat dan pelaksanaan sunnahnya...


Cintaku yang ketiga untuk kedua ibubapa ku...
...yang menjaga dan menyayangiku sedari kecil hingga aku dewasa...


Cintaku yang keempat untuk saudara-saudara dekatku...
...yang selalu menemaniku dalam suka dan duka ku...


Cintaku yang kelima untuk para sahabatku...
...yang memberiku keceriaan dan kesenangan dalam gurau sendanya...


Cintaku yang keenam adalah cintaku yang terakhir...
...untuk pasanganku yang selalu menghangatkan luruhku...
...dan meresapkan keharumannya dalam kalbuku...


Cinta itu tak perlu dikejar atau dicari...
Jadi, berhentilah berusaha mencari cinta...

Tetapi jangan pernah berhenti berusaha untuk menjadi peribadi yang patut dicintai...
Kerana dengan begitu, cinta akan datang dengan sendirinya...insyaAllah :)

~ Mutiara Anak Ayah ~

Apa sebenarnya yang kau cari?
Apa ia cinta?
Apa ia bahagia?
Atau apa ia jaya?

Sepertinya ia tidak kau ketahui
Kerna kau mencari tapi tidak pernah kau temui
Pandanganmu malap kerna hatimu dikelabui
Hinggakan pada akhirnya hatimu mula meragui

Cinta?
Pentingkah ia?
Kerna dengannya yang kau mahukan hanya dia
Kerna pada akhirnya hatimu menjadi seakan buta

Bahagia?
Wajibkah ia?
Kerna tanpanya hidupmu bagaikan tiada makna
Kerna tanpanya hidupmu kan sengsara

Jaya?
Perlukah ia?
Kerna tanpanya kau merana
Kerna tanpanya kau bukanlah siapa-siapa

Tapi kini kau masih keliru
Tidak pasti apa yang dicari
Masih mencari dan tetap mencari
Tapi akankah kau temui?

~ Entah ~

Aku diam dalam gelap
Dengan mata yang kian berat
Tapi tidak ia mahu lelap
Kerana fikiran yang sudah sarat

Sepertinya fikiran ini menjeratku
Membuat aku buntu dan keliru
Ia terasa seperti mahu membunuhku
Setelah lama dia dan diriku berseteru

Aku cuba melepaskan diri dari terus dibelenggu
Mahu berfikiran positif untuk terus maju
Tapi kuatnya fikiranku menjadikan aku terganggu
Membuatkan aku semakin hilang hala tuju

Sudah banyak kali aku memuhasabah diri
Ingin memperbaiki keadaan yang kian memakan diri
Tapi sepertinya aku sudah terlalu jauh dari kawalan sendiri
Membuatkan diriku kian musnah angkara diri sendiri

Hanya padaMu ya Allah aku memohon
Untuk bantu aku menguasai diriku kembali
Kerana aku kini ibarat sebatang pohon
Tidak bergerak...tiada kemajuan...tiada nyali

Aku buntu dan hilang arah
Akan hidupku yang kian payah
Kerana diriku yang semakin lemah
Kerana hatiku yang selalu goyah

Apa yang ku cari dalam hidupku?
Apa yang ku perlu dalam hidupku?
Tiada ku temui dalam sebarang buku
Dan tiada ku temui sepanjang hidupku

Lalu hatiku memberat
Dibebani persoalan yang semakin sarat
Mahu berjuang, tapi terasa tidak larat
Diri seakan-akan semakin terjerat

Adakah sinar untukku di luar sana?
Biar menerangi kelamnya pandanganku
Adakah kekuatan untukku di luar sana?
Biar menemani lemahnya tekadku

Di mana harus ku cari bahagia?
Apa ia ada antara kita?
Di mana harus ku cari jaya?
Apa ia ada antara kita?

Semoga Allah berikan kepadaku kekuatan
Menentang rasa putus asa hasil hasutan syaitan
Kembali ke jalanNya yang pasti dipenuhi dengan keberkatan
Dan akhirnya akan ku perolehi kejayaan, yang kilauannya bak intan

Ku mencintaimu lebih dari apa pun...

Meskipun tiada satu orang pun yang tahu

Ku mencintaimu sedalam-dalam hatiku

Meskipun engkau hanya kekasih gelapku...


Tidak kira walau berapa kali pun aku memandangmu, rasa itu akan tetap ada. Rasa yang bersemi tanpa mengira musim. Gembira yang sentiasa bersemi di setiap kehadiranmu. Hatiku menari liar seiring dengan merdunya suaramu memanggilku. Sungguh aku tak peduli pada teriakan rasional akalku. Aku tak dapat menghilangkan rasa ini. Lalu apa yang harus aku lakukan? Aku terlalu mencintaimu untuk berhenti mencinta...


Lalu sampai bila aku akan terus berada di sini?. Terumbang-ambing di antara dua kutub. Berselimut dusta namun bergelumang cinta. Tapi apakah itu cinta? Ketika kau bukanlah milikku. Aku ternafikan seperti mana cinta ini. Tak bererti. Namun aku masih tak dapat melepasmu.



"Aku tak mampu."

"Apa?"

"Menjadi kekasih gelapmu."

"Aku tak dapat menjadikanmu nyata"

"Jadi, apakah cinta kita maya?"


Ku kenali dirinya saat hujan lebat membasahi keringnya Kuala Lumpur. Dingin, namun kehangatan auranya menyelimutiku. Senyumannya, begitu hangat. Dan sejak saat itu, dia adalah matahariku...dan aku, adalah bunga matahari. Bunga yang akan selamanya memandang ke arah matahari itu. Lalu, apakah matahari itu juga memandangku? Atau ia turut menyinari bunga-bunga lain selain aku? Kerana sejujurnya, aku telah jatuh cinta pada matahari itu.


"Aku mencintaimu, kau tahu?"

"Tentu aku tahu. Tapi apakah hanya cinta?"

"Kalau bukan cinta, apa lagi yang kau inginkan?"

"Dunia"

"Bagaimana dapat ku berikan dunia yang bukan milikku sendiri?"

"Jadi, berikanku duniamu."


Aku harap aku dapat memberikannya duniaku. Namun itu sesuatu yang tidak mungkin. Langkahku tidaklah sebebas angin. Aku juga bukanlah matahari, yang bersinar dan memberi cahaya kepada segenap kehidupan. Aku hanyalah pencuri. Yang licik mahu mencuri hatinya. Tapi sebelum itu, dia sudah terlebih dahulu mencuri hatiku.


Kutahu kutakkan slalu ada untukmu...

Disaat engkau merindukan diriku

Kutahu kutakkan bisa memberikanmu waktu

Yang panjang dalam hidupku...


Setiap malam yang ku lalui denganmu bagaikan syurga bagiku. Hanya dalam gelapnya malam aku datang padamu. Sungguh, aku merasa seperti pungguk yang rindukan bulan. Bersembunyi, dan cuma memendam perasaan cintaku padamu dalam gelapnya malam. Tapi, bila lagi kita akan dapat bertemu jika tidak dalam kegelapan? Namun, percayalah... janjiku tak akan pudar seiring pagi yang menjelang. Aku tetap mencintaimu.


Yakinlah bahwa engkau adalah cintaku...

Yang kucari selama ini

Dalam hidupku...

Dan hanya padamu kuberikan sisa cintaku

Yang panjang dalam hidupku...


Kegelapan menggangguku. Tapi hati nuraniku lebih mengganggu.


"Aku tak sanggup lagi."

"Kuatlah untukku"

"Lalu, siapa yang akan menguatkanku?"

"Cintaku"


Aku ingin memilikimu.
Namun, aku tak mampu.
Aku ingin berhenti mencintaimu.
Tapi maaf, aku juga tak mampu.


Kau pergi. Tapi aku ingin mengejarmu. Sanggupkah aku? Adakah aku dapat memberikan duniaku kepadamu? Mampukah aku putuskan rantai yang selama ini mengikatku? Sungguh, aku tak sanggup kehilanganmu.

Biarkan aku pergi.

Jangan pergi.

Biarkan aku memilikimu.


“Apakah kau akan pergi?”

“Apakah kau tidak lagi mencintaiku?”


"Aku mencintaimu. Lebih dari apapun."

"Meskipun tiada satu pun orang yang tahu"

"Aku mencintaimu sedalam-dalamnya hatiku."

"Meskipun kau adalah kekasih gelapku"




~ diolah dari lagu Ungu: Kekasih gelap~

Hati ini tiada lagi gejolak rasa
Hati ini diam tanpa kata
Hati ini kelu seribu bicara
Hati ini keliru dan sengsara

Hati ini tidak tahu apa yang mahu dirasa
Hati ini tidak tahu apa yang dirasa
Hati ini tidak tahu apa itu cinta
Hati ini tidak mahu tahu apa itu cinta

Hati ini diam dari kata
Hati ini diam dari belenggu jiwa
Hati ini diam dari cinta
Hati ini diam dari dia

Hati ini kosong tiada rasa
Hati ini kosong tiada cinta
Hati ini kosong...biarkan sahaja
Hati ini kosong...dan aku redha...

~ Kosong ~


[To write, you must be feeling something. But, I really don't feel anything now. So its kinda hard for me to write things like I normally do...huhu]




Hati ini dibiarkan sendiri
Kau kini mementingkan diri
Kau lupakanku hari demi hari
Bagaimana mungkin aku bisa berdiri

Hati ini makin suram
Kerana ia kini dipenuhi rasa geram
Kerana ia kini menyumpah dengan kata-kata haram
Hingga akhirnya ia kini hanya mampu diam

Hati ini kian perih
Sakitnya membuatkan aku hanya mampu merintih
Bergantinya hari cuma membuatkan hati ini sedih
Tiada lagi hati yang dipenuhi rasa kasih

Hati ini telah mati
Kerana kau yang terlalu kerap menyakiti
Kerana kau yang tak pernah mahu mengerti
Diriku dilayan bagaikan tiada erti

Hati ini akhirnya sengaja kubiarkan mati
Menunggu masa dihidupkan kembali
Oleh rasa cinta Illahi yang Maha Mengerti
Untuk mengubah hati ini kembali ke fitrahnya yang azali...


~ K.A.A ~

Did you forget
That I was even alive
Did you forget
Everything we ever had
Did you forget
Did you forget
About me


Did you regret
Ever standing by my side
Did you forget
What we were feeling inside
Now I’m left
To forget
About us


But somewhere we went wrong
We were once so strong
Our love is like a song
You can’t forget it


So now I guess
This is where we have to stand
Did you regret
Ever holding my hand
Never again
Please don’t forget
Don’t forget


We had it all
We were just about to fall
Even more in love
Than we were before
I won’t forget
I won’t forget
About us


But somewhere we went wrong
We were once so strong
Our love is like a song
You can’t forget it


Somewhere we went wrong
We were once so strong
Our love is like a song
You can’t forget it


Yeah, Oooho


And at last
All the pictures have been burned
And all the past
Is just a lesson that we’ve learned
I wont forget it
I wont forget
Us


But somewhere we went wrong
Our love is like a song
But you wont sing along
You’ve forgotten
About
Us
Don’t Forget.


~ Demi Lovato~


Kau mencintaiku...

...seperti bunga mencintai titah Tuhannya...

...tak pernah lelah menebar mekar aroma bahagia...

...tak pernah lelah meneduhkan gelisah nyala...


Kau mencintaiku...

...seperti matahari mencintai titah Tuhannya...

...tak pernah lelah memberi cerah cahaya...

...tak pernah lelah menghangatkan jiwa ~


~ petikan dari KCB 2 ~

You're on the phone
With your girlfriend
She's upset
She's going off about
Something that you said
'cause she doesn't get your humor
Like I do

I'm in the room
It's a typical Tuesday night
I'm listening to the kind of music
She doesn't like
She'll never know your story
Like I do

But she wears short skirts
I wear t-shirts
She's cheer captain
And I'm on the bleachers
Dreaming about the day
When you wake up and find
That what you're looking for
Has been here the whole time

If you could see
That I'm the one
Who understands you
Been here all along
So why can't you
See you belong with me
You belong with me.

Walking the streets
With you and your worn out jeans
I can't help thinking
This is how it ought to be
Laughing on a park bench
Thinking to myself
Hey, isn't this easy?

And you've got a smile
That could light up this whole town
I haven't seen it in awhile
Since she brought you down
You say you're fine
I know you better than that
Hey what you doing
With a girl like that

She wears high heels
I wear sneakers
She's cheer captain
I'm on the bleachers
Dreaming about the day
When you wake up and find
That what you're looking for
Has been here the whole time

If you could see
That I'm the one
Who understands you
Been here all along
So why can't you
See you belong with me
Standing by and
Waiting at your backdoor
All this time
How could you not know
Baby
You belong with me
You belong with me.

[Instrumental]

Oh, I remember
You driving to my house
In the middle of the night
I'm the one who makes you laugh
When you know you're about to cry
And I know your favorite songs
And you tell me about your dreams
Think I know where you belong
Think I know it's with me

Can't you see
That I'm the one
Who understands you
Been here all along
So why can't you see?
You belong with me.

Have you ever thought
Just maybe
You belong with me?


~ Taylor Swift ~

Love this song...and the artist (。♥‿♥。)

Aku yang dilupakan
Atas apa yang aku lakukan
Usahaku bagaikan tiada dalam ingatan
Semuanya seperti tidak pernah kelihatan

Aku yang dilupakan
Makna diriku kau rendahkan
Penghargaan tidak lagi kau berikan
Kerana bagimu ada yang lain di fikiran

Aku yang dilupakan
Perasaanku tidak lagi kau endahkan
Pengorbananku cuma tinggal kenangan
Sungguh sadis caramu melupakan

Aku yang dilupakan
Tapi sebenarnya pernahkan aku berada dalam ingatan
Hadirku apakah kau benar-benar mahukan
Atau biarkan aku terus hilang dari pandangan

Ketika tinta suria dicoretkan pada kanvas malam
Sinar suria ibarat merekah dari kegelapan
Mencoretkan bait-bait kata dari jingganya sinaran
Berkumandangnya kalimah yang menggegar jiwa dan alam

Fajar menyinsing lalu pagi menerpa
Memukau dunia dengan sinaran jingga
Mewarnai dunia dengan kecerahan warna
Pandangan diluaskan, hati diringankan sama

Burung-burung berkicauan menyanyi lagu riang
Bersyukur kerana malam berganti siang
Bagaikan bertasbih memuji kebesaran yang Maha Kuasa
Bersujud kerana kagum atas kekuasaan yang Maha Esa

Saat teriknya suria mula menyengat
Hati jadi rimas, gelisah dan memberat
Mula menantikan tinta-tinta hitam untuk kembali mewarnai alam
Menghilangkan dari pandangan sang suria yang mula kejam

Di kala tinta-tinta hitam bagaikan tertumpah pada kanvas alam
Kecerahan hilang, yang tinggal hanyalah kelam yang suram
Tiada lagi sengatan sang suria, yang ada kini cuma dinginnya malam
Jiwa mula diselubungi kegelapan dan kesunyian yang mendalam

Akhirnya yang diinginkan adalah kembalinya sinaran sang suria
Mewarnai kembali kegelapan dengan warna-warna tinta
Kerana hati tak pernah merasa cukup dengan apa yang ada
Selalu goyah, berubah mengikut peredaran masa

Bila nanti tinta alam akhirnya tiada
Kanvasnya kosong, tiada penaungnya
Kebinasaanlah bagi manusia atas tamaknya rasa
Balasan Illahi atas rasa syukur yang tak pernah ada

Dan moga dengan taubat, alam ini akan kembali berwarna~




Isfahan Itu Aku (X)

Takbir subuh memecah kesunyian di pagi itu. Setiap bait dari kalimah-kalimah suci yang memuja kebesaran Illahi itu menerobos masuk, terus ke dalam hati Isfahan. Sungguh tersentuh hatinya pada ketika itu. Lebih-lebih lagi apabila mendengarkan suara muazzin yang merdu lagi penuh syahdu itu. Jiwa yang kosong terasa penuh dan hati yang mati seakan kembali bernyawa. Betapa dia mensyukuri usia yang dianugerahi Illahi itu. Usia yang membenarkan dirinya untuk mendengarkan seruan azan subuh itu sekali lagi. Isfahan memanjatkan kesyukuran ke hadrat yang Maha Esa. Betapa dia sangat bersyukur. Sangat.

Sesudah solat subuh, Isfahan duduk di balkoni menunggu terbitnya mentari pagi. Betapa indah pemandangan pada waktu itu. Terbitnya mentari di ufuk timur ketika itu kelihatan seolah-olah ia sedang sujud. Sujud kepada kebesaran yang Maha Esa. Begitu juga dengan dedaunan juga pokok-pokok yang tampak beralunan seakan-akan turut memuji kebesaran Illahi. Kercipan burung-burung di kala pagi itu, yang ditemani desiran angin lembut pula kedengaran bagaikan zikrullah. Betapa seluruh alam ketika itu bagaikan sedang memanjatkan kesyukuran ke hadrat tuhan yang Maha Esa, Allah Subhanahu wa ta'ala.

Isfahan jadi termenung. Sememangnya banyak perkara yang bermain di mindanya. Antara mengejar cinta manusiawi dengan mengejar cinta sejati milik Allah, dia keliru. Begitu lemah dirasakan dirinya. Sungguh lemah.

Sejujurnya dia masih teringatkan peristiwa lepas. Peristiwa di mana dia mengungkapkan isi hatinya. Peristiwa di mana dia ditolak bulat-bulat tanpa sebarang alasan yang munasabah. Peristiwa di mana dia mencuba sedaya upaya dan kemudiannya gagal. Peristiwa-peristiwa yang memang tidak seharusnya dia kenang. Ya, tidak harus sama sekali.

Seusai kejadian yang sudah itu, Isfahan solat Istikharah di waktu malamnya. Memohon petunjuk dari yang Maha Kuasa. Memohon hidayah dari-Nya. Sungguh dia mahu keluar dari kekeliruan yang mencengkam hati dan fikirannya itu. Cengkaman yang kuat lagi menyakitkan. Hatinya jadi sebak hanya dengan mengingatinya.

Ya, solat itu memberikan petunjuk. Alhamdulillah. Tapi bukan dari mimpi. Sebaliknya daripada gerak hati yang sangat kuat. Isfahan kembali runsing. Adakah gerak hati ini petunjuk Allah? Atau cuma perasaannya yang terlalu kuat terhadap Insyirah. Sungguh dia tidak tahu.

"Haih." Isfahan mengeluh mematikan lamunannya. Dia kembali menghirup kopi yang sepertinya sudah hilang kehangatannya.

"Lama juga aku mengelamun." dia berbisik dalam hatinya sambil tersenyum.

Pagi itu Isfahan mengambil keputusan untuk berjoging. Barangkali dengan badan yang lebih cergas, otaknya mampu bertindak dengan lebih baik lagi. Insya-Allah. Dia berjalan menuju tempat di mana dia biasanya berjoging. Sambil menghirup udara segar yang sungguh menyamankan, sambil mendengarkan suara alam yang sungguh mendamaikan, sambil berjalan dengan otak yang dikosongkan, dia rasa tenang. Ya, sungguh tenang. Setenang bayi yang sedang tidur. Barangkali.

Isfahan kemudiannya mengemukakan soalan kepada teman jogingnya, Musyair. Sungguh dia mahu tahu tentang satu perkara ini.

" Mus, aku ada buat solat Istikharah dan darinya aku dapat petunjuk berupa gerak hati. Tapi bagaimana harus aku pastikan yang petunjuk itu memang datang dari Allah dan bukannya dari perasaan aku?"

Lama Musyair berfikir sebelum dia menjawab.

" Apa kau merasakan tanda-tanda nafsu dalam gerak hatimu? Jika tidak, ia datang dari Allah. Jika ya, ia datang dari dirimu sendiri yang mana ia mungkin hasil pengaruh syaitan. Tapi sesungguhnya Allah Maha Mengetahui." jawab Musyair sambil tersenyum.

" Jangan risau, apa pun, Allah akan sentiasa menolong hamba-Nya. Jika kau ikhlas dan betul-betul berkehendak, pertolongan Allah pasti akan tiba untukmu." tambahnya lagi.

Isfahan tidak menjawab. Dia hanya tersenyum. Tapi, wajah Insyirah kembali bermain-main di mindanya. Wajah yang membuatkan hatinya meronta. Membuatkan jiwanya liar. Membuatkan perasaannya berkecamuk. Ah, sungguh menyakitkan. Isfahan terus mengambil keputusan untuk pulang. Dia seperti tidak mampu berlama-lama lagi di situ.

Malam itu, Isfahan terfikir mahu menelefon Insyirah. Biasa. Dia hanya mahu bertanya khabar. Tidak elok rasanya kedua-dua pihak menyepikan diri sebegini. Dia rasa tidak sedap hati. Sebetulnya dia rimas akan situasi yang tegang seperti ini. Sangat rimas.

Tuut...tuut...tuut...tuut...

Panggilannya tidak diangkat.

Setelah penat dia mengumpulkan segala kekuatan dan keberanian untuk menelefon Insyirah, gadis itu tidak menjawabnya.Betapa dia rasa kecewa. Terasa seperti mendapat hinaan yang kejam. Dia sedih. Tapi tiada apa yang mampu dilakukannya. Dia hanya mampu bersabar. Ya, bersabar. Isfahan memujuk hatinya.

"Tidak mengapa. Aku ikhlas." bisik hati kecilnya tiba-tiba.

Dalam gelapnya malam yang sepi itu, dia cuba melelapkan matanya. Biar perasaannya bertamu di dunia lain. Dunia di mana yang tak mungkin boleh menjadi mungkin. Dunia di mana fantasi menjadi realiti. Dunia di mana hatinya akan tenang. Semoga Allah berikan ketenangan kepada dirinya. Amin.

"Ku mohon, lindungilah aku dengan selimut rahmat-Mu, Ya Allah." ucap Isfahan. Betapa dia perlukan kekuatan saat ini.

Semoga hari esok akan lebih cerah. Dan Insyirah berada dalam keadaan baik-baik sahaja. Pintanya.


Langit menghitam di ufuk barat
Petanda malam yang kian kelam
Menemani mata yang makin berat
Lalu dalam mimpi ia tenggelam...

Mimpi merungkaikan apa yang tersirat
Di kala meniti gelapnya malam yang suram
Agar diringankan hati yang sudah memberat
Mimpi bagaikan tempat melepaskan geram...

Sesungguhnya diri tak mampu mengubah yang tersurat
Betapa ia lemah dan hanya mampu diam
Dugaan ini terlalu berat, aku hampir tidak larat
Aku taubat...jadi ku perbanyakkan Qiam
Ya Allah, ringankanlah hidupku yang kian berat
Hanya padaMu ku memohon di setiap kelamnya malam
Dan semoga Kau membantu ku untuk lebih kuat.

Bila hati bicara
Alam kelihatan indah
Terkadang kelihatan sengsara
Oh, betapa ku lemah...
Rebah, kaku tanpa suara

Bila hati bicara
Kata-kata diambil lewa
Hati yang jadi pengantara
Satukan dua jiwa
Menggapai cinta yang tiada tara

Bila hati bicara
Mahukah kau mendengarkannya?
Biar hatiku ini bersuara
Meluahkan isi-isinya...
Kerana telah lama kubiarkan ia membara

Bila hati bicara
Jiwa jadi meronta
Fikiran runsing tiada tara
Batin terseksa, kerana cinta
Akibat hebatnya sandiwara
Akhirnya hati terdiam seribu bahasa, tanpa kata

Apabila langit nan merah bertukar kelam...
Bulan dan bintang mula menyinari malam...
Tapi, awan hitam datang menutupi keindahan alam...
Keindahan hilang...kini yang tinggal hanyalah suram.

Antara ada dan tiada.

Dikala sinaran mentari menyinari hujan
Sang pelangi datang membawa keceriaan
Menyedarkan manusia akan indahnya ciptaan tuhan
Supaya bersyukur dan mula menadah tangan
Walau ia sebenarnya tak mampu bertahan
Kerana sifat manusia yang berubah-ubah, tak tahan akan godaan
Yang akhirnya hanya terpesona dengan keindahan
Lalu lupa mensyukuri nikmat tuhan

Antara ada dan tiada.

Sahabat sejati sentiasa di sisi, menemani hari
Tidak dilupa walaupun hilangnya sang mentari
Segala tingkah ikhlas, tak mengharapkan apa-apa dari yang diberi
Hati risau apabila sang sahabat hilang, pergi dan mula mendiamkan diri
Walau diri akhirnya hanya dibenci dan dibiarkan menyendiri
Tapi tetap redha asalkan sang sahabat tetap menjaga diri
Biarlah luka hati sendiri
Tapi sahabat haruslah tetap berseri
Oh, betapa besarnya pengorbanan diri
Walau terpaksa memalukan diri sendiri
Ego dibuang pergi, di hujung tanduk letaknya maruah sendiri
Yang diharapkan hanyalah sikap bersahabat yang dapat berkomunikasi dengan diri
Bukan dilupakan, diendahkan dan dibiarkan sendiri
Bukan juga memupuk salah faham yang hanya memakan diri
Tapi keikhlasan itu yang sebenarnya dicari-cari
Semoga sang sahabat dapat menyedari

Antara ada dan tiada

Musim-musim bersilih ganti
Ada yang dinanti
Ada yang dianti
Begitu juga dengan hati
Tak mampu kekal menanti
Mula mencari pengganti
Atau hati itu mati
Dan kesengsaraan menjadi sebati
Biarpun cinta itu mungkin cinta sejati
Tetapi tiada maknanya jika yang bergema hanya satu hati
Mungkin cinta ini harus dibawa ke mati
Kerana ia tak bermakna harus dimiliki, cukuplah sekadar dalam hati
Sesungguhnya hanya cinta Allah yang kekal sejati.

Antara ada dan tiada.


Ia...


MAYA.

Cinta adalah kekuatan yang mampu mengubah duri jadi mawar,

mengubah cuka jadi gula,

mengubah sedih jadi riang,

mengubah amarah jadi ramah,

mengubah musibah jadi muhibbah,

itulah cinta...

(terjemahan daripada karya nukilan Rūmī)


Ya.
Cinta sejati membawa kita ke arah perubahan.
Ke arah kesempurnaan.
Cinta yang bukan berlandaskan nafsu.
Juga bukan berlandaskan emosi semata.
Cinta sejati itu datang dari Allah yang Maha Pengasih, lagi Maha Penyayang.
Justeru itu, pastinya akan terasa sukar bagi kita untuk mendefinisikan sebab-sebab mengapa kita berperasaan sebegitu. Sesungguhnya, hanya Allah yang Maha Mengetahui.

Di saat cinta sebegini hadir, akan terbitlah keinginan dan daya usaha untuk menjadi seorang yang lebih baik. Menjadi seseorang yang menawan dari sudut pandangan si kekasih, juga mulia melalui pandangan Allah S.W.T.

Berubah demi cinta. Mungkinkah cinta sebegini hidayah dari Allah?

Hati terasa meronta mengharapkan cinta insani juga mengharapkan keredhaan Illahi.
Akal terasa cerdas merancang, jasmani pula menjadi cergas berjuang.

Tapi mampukah si pasangan melihat perubahan ini? Mungkin ya. Mungkin juga tidak.

Apa yang penting adalah keikhlasan kita untuk berubah. Sekalipun cinta itu yang sebenarnya mendorong kita untuk berubah, namun jangan pula kita berhenti pabila melihat pasangan kita tidak menghargainya. Biar ikhlas. Semoga Allah memberikan balasan.

Cinta sejati itu hidayah. Perkahwinan itu ibadah.

Jadi, jelas sekali keduanya akan mendapat tentangan syaitan.
Tentangan yang tidak pernah kenal erti lelah.
Cuba mengelirukan akal fikiran. Cuba menggusarkan hati nurani.
Semoga Allah melindungi kita dari tentangan ini. Ameen.

Di saat akal fikiran yang keliru,
Di saat hati di ambang putus asa,
Janganlah kita buat keputusan terburu-buru,
Mohonlah pertolongan dari Allah yang Maha Esa.

Untuk si pasangan, lihatlah sang kekasih dengan mata hati.
Carilah sinar cahaya yang kian terbit dihati.
Jangan dilihat dari sudut materi.
Jangan hanya diukur dengan kedudukan duniawi.
Semoga Allah akan sentiasa memberkati.
Dan cinta sejati kan benar-benar bertakhta di hati.
Demi mengharapkan keredhaan Illahi.
Yang akhirnya kan membawa kebahagiaan yang hakiki.

~ Sesungguhnya yang sempurna itu hanya Allah S.W.T.~

Namun, marilah kita sama-sama berjuang menuju ke arah kesempurnaan.
Semoga kita akan menjadi seseorang yang lebih baik. Insya-Allah.

This is a story of a lost captain.

Once a great man, he conquers the ocean.
His charisma is so strong that his men numbered in thousands.
His wealth are so enormous that its countless as the sands.
Leading men in thousands strength, his enemies run hiding to the mountains.

But one day...

He finds that the ocean doesn't matter anymore.
He finds that the his men doesn't matter anymore
He finds that his golds, his jewels and all his wealth doesn't matter anymore.
He finds that the threat from his enemies not even matter anymore.

Because he is lost...

His objectives in life looks blurry.
His satisfaction in his life seems sorry.
His level of esteem is well...scary.
It is just right for him to worry.

Well...to tell you the truth,

His future is waning.
His present has no meaning.
While his past is haunting.

Thus, he is searching...

For the things that completes himself.
For the joy of life that energize his self.
For the treasure of the world that revitalize one self.

Finally, all of his search ends...

For him to find that its actually all about God, family, love, life and well...you.
And those are the things that matter.

Truly.

In the end, I am not me...but eternally thee.

Haram-haramkah aku
Bila hatiku jatuh cinta...
Tuhan pegangi hatiku
Biar aku tak jadi melanggar...


Aku cinta pada dirinya
Cinta pada pandang pertama...
Sifat manusia ada padaku
Aku bukan Tuhan...


Haram-haramkah aku
Bila aku terus menantinya...
Biar waktu berakhir
Bumi dan langit berantakan...


Aku tetap ingin dirinya
Tak mungkin hatiku berdusta...
Hanya Tuhan yang bisa jadikan
Yang tak mungkin menjadi mungkin...


Aku hanya ingin cinta yang halal
Di mata dunia juga akhirat...
Biar aku sepi aku hampa aku basi
Tuhan sayang aku...


Aku hanya ingin cinta yang halal
Dengan dia tentu atas izinNya...
Ketika cinta bertasbih
Tuhan beri aku cinta
Ku menanti cinta...


~ Melly Goeslaw ~

Sekalipun cinta telah ku uraikan...
...dan ku jelaskan panjang lebar,

Namun jika cinta ku datangi,
aku jadi malu pada keterangan ku sendiri...

Meskipun lidahku telah mampu menguraikan,
Namun tanpa lidah...cinta ternyata lebih terang,
Sementara pena begitu tergesa-gesa menuliskannya...
Kata-kata pecah berkeping-keping...begitu sampai kepada cinta...

Dalam menguraikan cinta, akal terbaring tak berdaya...
Bagaikan keldai berbaring dalam lumpur...

Cinta sendirilah yang menerangkan cinta dan percintaan...

~ Rūmī ~

Dah lama rasanya tak menanam azam untuk tahun baru. Akibatnya, 2009 macam tiada pencapaian yang boleh dibanggakan. Jadi, tahun ini mahu tanamkan azam. Semoga 2010 penuh dengan pencapaian dan perubahan yang positif.

Azam:-

1. Mahu keluar dari kumpulan 'I don't sleep enough because I stay up for no reason' dengan mula tidur lebih awal. Maybe at 12 or earlier. *Macam cinderella man...haha*

2. Mahu jogging regularly every weekend. Badan yang sihat akan hasilkan minda yang cerdas. Bukankah begitu? :)

3. Mahu belajar dengan lebih gigih. No more last minute study. Want to finish up fast because I think I've wasted so many time.

4. Mahu jalani hidup dengan lebih teratur dan berdisiplin. Don't wanna spoil myself anymore.

5. Mahu ubah pemikiran yang negatif kepada positif. Barulah akan sentiasa rasa gembira dalam hidup.

6. Mahu rediscover the joy of working. Mahu bekerja dengan lebih tekun juga. In a new place? Maybe. ;)

7. Mahu travel ke lebih banyak tempat jika ada rezeki. InsyaAllah.

8. Mahu menjadi lebih berjimat cermat dalam perbelanjaan. Mungkin kena suruh mak tolong simpankan semua gaji. Hahaha ;p

9. Mahu perbaiki diri yang serba kekurangan ini. Mungkin kena pergi kem motivasi atau baca buku-buku berkaitan 'Personal Development'. Atau ada sesiapa mahu bantu beri khidmat kaunseling kepada saya? hehe.

10. Mahu mencari catalyst yang mungkin mampu merubah hidup menjadi lebih baik. InsyaAllah. Tapi bagaimana? huhu

Harap-harap akan ada perubahan yang positif dalam tahun 2010 ini. Berusaha! (^_^)v

Siapa Aku?

My photo
Sang penglipur lara dari dunia nyata yang terkadang lebih menggemari alam fantasi.

Duniaku Duniaku

Mari bercerita. Mari berimaginasi. Mari berfantasi. Mari berkongsi idea. Ya, mari!

Klik-klik =)

There was an error in this gadget

Hall of fame

Lawatan

Hai kamu! (^_^)

Pelawat

Cantabile~~~

Interaksi

Bicara hati (^_^)

Mari menonton!

Loading...

Blog updates