Duniaku Duniaku

Duniaku dunia tanpa sempadan. Di sini imaginasi, idea, angan-angan, impian, dan fantasi semuanya bebas. Peri-peri? Kuda unicorn? Ya, semuanya ada di DUNIAKU.

Kau mencintaiku...

...seperti bunga mencintai titah Tuhannya...

...tak pernah lelah menebar mekar aroma bahagia...

...tak pernah lelah meneduhkan gelisah nyala...


Kau mencintaiku...

...seperti matahari mencintai titah Tuhannya...

...tak pernah lelah memberi cerah cahaya...

...tak pernah lelah menghangatkan jiwa ~


~ petikan dari KCB 2 ~

You're on the phone
With your girlfriend
She's upset
She's going off about
Something that you said
'cause she doesn't get your humor
Like I do

I'm in the room
It's a typical Tuesday night
I'm listening to the kind of music
She doesn't like
She'll never know your story
Like I do

But she wears short skirts
I wear t-shirts
She's cheer captain
And I'm on the bleachers
Dreaming about the day
When you wake up and find
That what you're looking for
Has been here the whole time

If you could see
That I'm the one
Who understands you
Been here all along
So why can't you
See you belong with me
You belong with me.

Walking the streets
With you and your worn out jeans
I can't help thinking
This is how it ought to be
Laughing on a park bench
Thinking to myself
Hey, isn't this easy?

And you've got a smile
That could light up this whole town
I haven't seen it in awhile
Since she brought you down
You say you're fine
I know you better than that
Hey what you doing
With a girl like that

She wears high heels
I wear sneakers
She's cheer captain
I'm on the bleachers
Dreaming about the day
When you wake up and find
That what you're looking for
Has been here the whole time

If you could see
That I'm the one
Who understands you
Been here all along
So why can't you
See you belong with me
Standing by and
Waiting at your backdoor
All this time
How could you not know
Baby
You belong with me
You belong with me.

[Instrumental]

Oh, I remember
You driving to my house
In the middle of the night
I'm the one who makes you laugh
When you know you're about to cry
And I know your favorite songs
And you tell me about your dreams
Think I know where you belong
Think I know it's with me

Can't you see
That I'm the one
Who understands you
Been here all along
So why can't you see?
You belong with me.

Have you ever thought
Just maybe
You belong with me?


~ Taylor Swift ~

Love this song...and the artist (。♥‿♥。)

Aku yang dilupakan
Atas apa yang aku lakukan
Usahaku bagaikan tiada dalam ingatan
Semuanya seperti tidak pernah kelihatan

Aku yang dilupakan
Makna diriku kau rendahkan
Penghargaan tidak lagi kau berikan
Kerana bagimu ada yang lain di fikiran

Aku yang dilupakan
Perasaanku tidak lagi kau endahkan
Pengorbananku cuma tinggal kenangan
Sungguh sadis caramu melupakan

Aku yang dilupakan
Tapi sebenarnya pernahkan aku berada dalam ingatan
Hadirku apakah kau benar-benar mahukan
Atau biarkan aku terus hilang dari pandangan

Ketika tinta suria dicoretkan pada kanvas malam
Sinar suria ibarat merekah dari kegelapan
Mencoretkan bait-bait kata dari jingganya sinaran
Berkumandangnya kalimah yang menggegar jiwa dan alam

Fajar menyinsing lalu pagi menerpa
Memukau dunia dengan sinaran jingga
Mewarnai dunia dengan kecerahan warna
Pandangan diluaskan, hati diringankan sama

Burung-burung berkicauan menyanyi lagu riang
Bersyukur kerana malam berganti siang
Bagaikan bertasbih memuji kebesaran yang Maha Kuasa
Bersujud kerana kagum atas kekuasaan yang Maha Esa

Saat teriknya suria mula menyengat
Hati jadi rimas, gelisah dan memberat
Mula menantikan tinta-tinta hitam untuk kembali mewarnai alam
Menghilangkan dari pandangan sang suria yang mula kejam

Di kala tinta-tinta hitam bagaikan tertumpah pada kanvas alam
Kecerahan hilang, yang tinggal hanyalah kelam yang suram
Tiada lagi sengatan sang suria, yang ada kini cuma dinginnya malam
Jiwa mula diselubungi kegelapan dan kesunyian yang mendalam

Akhirnya yang diinginkan adalah kembalinya sinaran sang suria
Mewarnai kembali kegelapan dengan warna-warna tinta
Kerana hati tak pernah merasa cukup dengan apa yang ada
Selalu goyah, berubah mengikut peredaran masa

Bila nanti tinta alam akhirnya tiada
Kanvasnya kosong, tiada penaungnya
Kebinasaanlah bagi manusia atas tamaknya rasa
Balasan Illahi atas rasa syukur yang tak pernah ada

Dan moga dengan taubat, alam ini akan kembali berwarna~




Isfahan Itu Aku (X)

Takbir subuh memecah kesunyian di pagi itu. Setiap bait dari kalimah-kalimah suci yang memuja kebesaran Illahi itu menerobos masuk, terus ke dalam hati Isfahan. Sungguh tersentuh hatinya pada ketika itu. Lebih-lebih lagi apabila mendengarkan suara muazzin yang merdu lagi penuh syahdu itu. Jiwa yang kosong terasa penuh dan hati yang mati seakan kembali bernyawa. Betapa dia mensyukuri usia yang dianugerahi Illahi itu. Usia yang membenarkan dirinya untuk mendengarkan seruan azan subuh itu sekali lagi. Isfahan memanjatkan kesyukuran ke hadrat yang Maha Esa. Betapa dia sangat bersyukur. Sangat.

Sesudah solat subuh, Isfahan duduk di balkoni menunggu terbitnya mentari pagi. Betapa indah pemandangan pada waktu itu. Terbitnya mentari di ufuk timur ketika itu kelihatan seolah-olah ia sedang sujud. Sujud kepada kebesaran yang Maha Esa. Begitu juga dengan dedaunan juga pokok-pokok yang tampak beralunan seakan-akan turut memuji kebesaran Illahi. Kercipan burung-burung di kala pagi itu, yang ditemani desiran angin lembut pula kedengaran bagaikan zikrullah. Betapa seluruh alam ketika itu bagaikan sedang memanjatkan kesyukuran ke hadrat tuhan yang Maha Esa, Allah Subhanahu wa ta'ala.

Isfahan jadi termenung. Sememangnya banyak perkara yang bermain di mindanya. Antara mengejar cinta manusiawi dengan mengejar cinta sejati milik Allah, dia keliru. Begitu lemah dirasakan dirinya. Sungguh lemah.

Sejujurnya dia masih teringatkan peristiwa lepas. Peristiwa di mana dia mengungkapkan isi hatinya. Peristiwa di mana dia ditolak bulat-bulat tanpa sebarang alasan yang munasabah. Peristiwa di mana dia mencuba sedaya upaya dan kemudiannya gagal. Peristiwa-peristiwa yang memang tidak seharusnya dia kenang. Ya, tidak harus sama sekali.

Seusai kejadian yang sudah itu, Isfahan solat Istikharah di waktu malamnya. Memohon petunjuk dari yang Maha Kuasa. Memohon hidayah dari-Nya. Sungguh dia mahu keluar dari kekeliruan yang mencengkam hati dan fikirannya itu. Cengkaman yang kuat lagi menyakitkan. Hatinya jadi sebak hanya dengan mengingatinya.

Ya, solat itu memberikan petunjuk. Alhamdulillah. Tapi bukan dari mimpi. Sebaliknya daripada gerak hati yang sangat kuat. Isfahan kembali runsing. Adakah gerak hati ini petunjuk Allah? Atau cuma perasaannya yang terlalu kuat terhadap Insyirah. Sungguh dia tidak tahu.

"Haih." Isfahan mengeluh mematikan lamunannya. Dia kembali menghirup kopi yang sepertinya sudah hilang kehangatannya.

"Lama juga aku mengelamun." dia berbisik dalam hatinya sambil tersenyum.

Pagi itu Isfahan mengambil keputusan untuk berjoging. Barangkali dengan badan yang lebih cergas, otaknya mampu bertindak dengan lebih baik lagi. Insya-Allah. Dia berjalan menuju tempat di mana dia biasanya berjoging. Sambil menghirup udara segar yang sungguh menyamankan, sambil mendengarkan suara alam yang sungguh mendamaikan, sambil berjalan dengan otak yang dikosongkan, dia rasa tenang. Ya, sungguh tenang. Setenang bayi yang sedang tidur. Barangkali.

Isfahan kemudiannya mengemukakan soalan kepada teman jogingnya, Musyair. Sungguh dia mahu tahu tentang satu perkara ini.

" Mus, aku ada buat solat Istikharah dan darinya aku dapat petunjuk berupa gerak hati. Tapi bagaimana harus aku pastikan yang petunjuk itu memang datang dari Allah dan bukannya dari perasaan aku?"

Lama Musyair berfikir sebelum dia menjawab.

" Apa kau merasakan tanda-tanda nafsu dalam gerak hatimu? Jika tidak, ia datang dari Allah. Jika ya, ia datang dari dirimu sendiri yang mana ia mungkin hasil pengaruh syaitan. Tapi sesungguhnya Allah Maha Mengetahui." jawab Musyair sambil tersenyum.

" Jangan risau, apa pun, Allah akan sentiasa menolong hamba-Nya. Jika kau ikhlas dan betul-betul berkehendak, pertolongan Allah pasti akan tiba untukmu." tambahnya lagi.

Isfahan tidak menjawab. Dia hanya tersenyum. Tapi, wajah Insyirah kembali bermain-main di mindanya. Wajah yang membuatkan hatinya meronta. Membuatkan jiwanya liar. Membuatkan perasaannya berkecamuk. Ah, sungguh menyakitkan. Isfahan terus mengambil keputusan untuk pulang. Dia seperti tidak mampu berlama-lama lagi di situ.

Malam itu, Isfahan terfikir mahu menelefon Insyirah. Biasa. Dia hanya mahu bertanya khabar. Tidak elok rasanya kedua-dua pihak menyepikan diri sebegini. Dia rasa tidak sedap hati. Sebetulnya dia rimas akan situasi yang tegang seperti ini. Sangat rimas.

Tuut...tuut...tuut...tuut...

Panggilannya tidak diangkat.

Setelah penat dia mengumpulkan segala kekuatan dan keberanian untuk menelefon Insyirah, gadis itu tidak menjawabnya.Betapa dia rasa kecewa. Terasa seperti mendapat hinaan yang kejam. Dia sedih. Tapi tiada apa yang mampu dilakukannya. Dia hanya mampu bersabar. Ya, bersabar. Isfahan memujuk hatinya.

"Tidak mengapa. Aku ikhlas." bisik hati kecilnya tiba-tiba.

Dalam gelapnya malam yang sepi itu, dia cuba melelapkan matanya. Biar perasaannya bertamu di dunia lain. Dunia di mana yang tak mungkin boleh menjadi mungkin. Dunia di mana fantasi menjadi realiti. Dunia di mana hatinya akan tenang. Semoga Allah berikan ketenangan kepada dirinya. Amin.

"Ku mohon, lindungilah aku dengan selimut rahmat-Mu, Ya Allah." ucap Isfahan. Betapa dia perlukan kekuatan saat ini.

Semoga hari esok akan lebih cerah. Dan Insyirah berada dalam keadaan baik-baik sahaja. Pintanya.


Langit menghitam di ufuk barat
Petanda malam yang kian kelam
Menemani mata yang makin berat
Lalu dalam mimpi ia tenggelam...

Mimpi merungkaikan apa yang tersirat
Di kala meniti gelapnya malam yang suram
Agar diringankan hati yang sudah memberat
Mimpi bagaikan tempat melepaskan geram...

Sesungguhnya diri tak mampu mengubah yang tersurat
Betapa ia lemah dan hanya mampu diam
Dugaan ini terlalu berat, aku hampir tidak larat
Aku taubat...jadi ku perbanyakkan Qiam
Ya Allah, ringankanlah hidupku yang kian berat
Hanya padaMu ku memohon di setiap kelamnya malam
Dan semoga Kau membantu ku untuk lebih kuat.

Bila hati bicara
Alam kelihatan indah
Terkadang kelihatan sengsara
Oh, betapa ku lemah...
Rebah, kaku tanpa suara

Bila hati bicara
Kata-kata diambil lewa
Hati yang jadi pengantara
Satukan dua jiwa
Menggapai cinta yang tiada tara

Bila hati bicara
Mahukah kau mendengarkannya?
Biar hatiku ini bersuara
Meluahkan isi-isinya...
Kerana telah lama kubiarkan ia membara

Bila hati bicara
Jiwa jadi meronta
Fikiran runsing tiada tara
Batin terseksa, kerana cinta
Akibat hebatnya sandiwara
Akhirnya hati terdiam seribu bahasa, tanpa kata

Apabila langit nan merah bertukar kelam...
Bulan dan bintang mula menyinari malam...
Tapi, awan hitam datang menutupi keindahan alam...
Keindahan hilang...kini yang tinggal hanyalah suram.

Antara ada dan tiada.

Dikala sinaran mentari menyinari hujan
Sang pelangi datang membawa keceriaan
Menyedarkan manusia akan indahnya ciptaan tuhan
Supaya bersyukur dan mula menadah tangan
Walau ia sebenarnya tak mampu bertahan
Kerana sifat manusia yang berubah-ubah, tak tahan akan godaan
Yang akhirnya hanya terpesona dengan keindahan
Lalu lupa mensyukuri nikmat tuhan

Antara ada dan tiada.

Sahabat sejati sentiasa di sisi, menemani hari
Tidak dilupa walaupun hilangnya sang mentari
Segala tingkah ikhlas, tak mengharapkan apa-apa dari yang diberi
Hati risau apabila sang sahabat hilang, pergi dan mula mendiamkan diri
Walau diri akhirnya hanya dibenci dan dibiarkan menyendiri
Tapi tetap redha asalkan sang sahabat tetap menjaga diri
Biarlah luka hati sendiri
Tapi sahabat haruslah tetap berseri
Oh, betapa besarnya pengorbanan diri
Walau terpaksa memalukan diri sendiri
Ego dibuang pergi, di hujung tanduk letaknya maruah sendiri
Yang diharapkan hanyalah sikap bersahabat yang dapat berkomunikasi dengan diri
Bukan dilupakan, diendahkan dan dibiarkan sendiri
Bukan juga memupuk salah faham yang hanya memakan diri
Tapi keikhlasan itu yang sebenarnya dicari-cari
Semoga sang sahabat dapat menyedari

Antara ada dan tiada

Musim-musim bersilih ganti
Ada yang dinanti
Ada yang dianti
Begitu juga dengan hati
Tak mampu kekal menanti
Mula mencari pengganti
Atau hati itu mati
Dan kesengsaraan menjadi sebati
Biarpun cinta itu mungkin cinta sejati
Tetapi tiada maknanya jika yang bergema hanya satu hati
Mungkin cinta ini harus dibawa ke mati
Kerana ia tak bermakna harus dimiliki, cukuplah sekadar dalam hati
Sesungguhnya hanya cinta Allah yang kekal sejati.

Antara ada dan tiada.


Ia...


MAYA.

Siapa Aku?

My photo
Sang penglipur lara dari dunia nyata yang terkadang lebih menggemari alam fantasi.

Duniaku Duniaku

Mari bercerita. Mari berimaginasi. Mari berfantasi. Mari berkongsi idea. Ya, mari!

Klik-klik =)

There was an error in this gadget

Hall of fame

Lawatan

Hai kamu! (^_^)

Pelawat

Cantabile~~~

Interaksi

Bicara hati (^_^)

Mari menonton!

Loading...

Blog updates