Duniaku Duniaku

Duniaku dunia tanpa sempadan. Di sini imaginasi, idea, angan-angan, impian, dan fantasi semuanya bebas. Peri-peri? Kuda unicorn? Ya, semuanya ada di DUNIAKU.

Aku telah lelah mengikuti
semua langkah kakimu

Dan mengharap bisa memilikimu

Berbagai cara telah aku lakukan
untuk hidupmu

Hingga aku mengorbankan hidupku

Buka hatimu
Bukalah sedikit untukku
Sehingga diriku
Bisa memilikimu

Berbagai cara telah aku lakukan
untuk hidupmu

Hingga aku mengorbankan hidupku

Buka hatimu
Bukalah sedikit untukku
Sehingga diriku
Bisa memilikimu

Betapa sakitnya
Betapa perihnya hatiku
Selalu dirimu tak menganggap ku ada...


- Buka Hatimu by Armada

Andai hari itu tidak hadir...
Adakah hari akan bergulir?

Andai kata itu tidak terucap...
Masihkah ku kan meratap?

Andai rasa ini tidak wujud...
Apakah hatiku kan sujud?

Andai gembira ini tidak lenyap...
Masihkah aku kan senyap?

Andai derita itu hilang...
Akankah hidupku gemilang?

Andai aku bukan diriku...
Adakah kau kan bersamaku?

Andai takdirku tidak cerah...
Tidak akan sesekali ku menyerah...
Kan ku usaha walau menitiskan darah...
Dan hanya kepadaNya ku berserah...

Terkadang sukar untuk kita buat keputusan.


Perkara yang sepertinya mudah,

mungkin juga adalah yang paling sukar untuk kita putuskan.


Selalu akan teragak-agak...

...dan akhirnya, diri terumbang-ambing dalam dilema


Kenapa ia sukar?

Sebab kita yang menyukarkannya.


Dengan fikiran kita.

Dengan persoalan kita.

Dan dengan keraguan kita.


Jadi, bagus jika kita lebih spontan...

bagus jika kita lebih terbuka...

dan bagus jika kita lebih rasional.



Bagi saya, saya hanya akan buat sesuatu bila:


"My heart wants to, and my mind agrees. "


Kompromi.


(^__^)

Musim panas
Musim luruh
Cintaku mengganas
Hatiku gemuruh

Ros merah
Violet biru
Lukaku berdarah
Hatiku membiru

Bintang berkerlipan
Bulan mengambang
Perasaanku kan ku simpan
Takkan hatiku tumbang

Agama membimbing
Alam mendamaikan
Moga ku tak terumbang ambing
Dan hidup dalam kebaikan

Awan nan putih
Langit yang membiru
Hatiku pasti kan pulih
Akan wujud duniaku yang baru...

I'm sitting at the corner of the deli reading a book when he sits down and starts asking about it. And now, he's my husband!!!

And what would have happened if I went to the movies instead?
If I went somewhere else for lunch?
If I showed up to eat ten minutes later?

It was meant to be, just like you said.
And as it was happening, I knew it.
I could feel it, sure as the sun.
And I kept thinking to myself

“Holy shit. He was right.”

You were right about all of it.

It just wasn’t me you were right about.

Only me.

"Summer Finn"

Isfahan Itu Aku (VII)

Petang itu, Isfahan masih lagi bekerja. Sendiri.

Yang menemaninya hanyalah burung-burung yang bersiulan dan desiran daun-daun kering yang bertempiaran dihembus sang angin. Rintik hujan turut serta menyanyikan lagu alam. Damai sekali.

Namun, sesekali bertamu wajah lembut Insyirah di fikirannya.

"Ah sudah...apa dah jadi dengan aku ni?" Isfahan mengomel sendirian.

Sejak keluar bersama Insyirah tempoh hari, fikirannya jadi tidak keruan. Wajah manis Insyirah kerap kali hadir di ruangan mindanya. Di gegendang telinganya, yang kedengaran hanyalah suara lembut Insyirah. Sungguh dia merasakan dirinya bagaikan telah hanyut dipukul asmara Insyirah.

" Apakah begini rasanya cinta?" fikirnya.

Isfahan tiba-tiba tersenyum. Jadi malu sendiri dengan perasaan yang kini menggamitnya. Bagaimana mungkin dia jatuh cinta dengan sebegitu mudah. Lagi pula, Insyirah pasti tidak mahu dia berperasaan begitu. Mana mungkin Insyirah mahukannya lebih daripada seorang kawan. Fikirnya lagi.

" Seberapa pastikah aku?" tiba-tiba Isfahan kembali berfikir. Runsing.

Sikapnya yang terlalu memikirkan perasaan orang lain kerap kali menjadi batu penghalang untuknya bersikap lebih spontan. Mungkin inilah kelemahan dirinya. Namun Isfahan tahu, inilah dirinya yang sebenar. Bagaimana mungkin dia dapat mengubah dirinya. Yang diperlukannya cuma seseorang yang dapat menerima dirinya seadanya. Yang mencintai dirinya juga kelemahannya. Adakah dia?

Tiba-tiba Isfahan terkenangkan pertemuan mereka tempoh hari.

" Boleh saya tahu kenapa awak suka saya?" soal Insyirah yang memecah kesunyian ketika mereka makan tengah hari bersama waktu itu.

Isfahan terkejut. Sungguh dia tidak menyangka itu yang diucapkan bibir mungil itu.

"Ya Allah...obvious sangat ke?" fikirnya dalam hati. Malu.

Isfahan menarik nafas panjang. Cuba menghilangkan getar di hatinya.

" Wah! Mencabarnya soalan ni. Ada soalan yang senang sikit tak?" dia cuba berjenaka. Namun getar di hatinya masih jelas.

Insyirah jadi ketawa kecil. Dia tersenyum. Isfahan juga.

" Umm...sebab awak sahabat yang baik." akhirnya Isfahan menjawab. Masih cuba berselindung di sebalik perasaannya yang sebenar.

Insyirah tersenyum.

" Betul ke ni? Awak pasti itu sebabnya?" soal Insyirah seolah-olah dia tahu sesuatu.

" Jujur saja." tambahnya lagi.

" Alamak...macam mana ni? Apa aku nak jawab? Tolong aku, Ya Allah." di dalam fikirannya, Isfahan sudah panik. Sangat-sangat panik.

Apa mungkin perasaannya terbongkar di sini? Jika ya, akankah persahabatannya dengan Insyirah tenggelam? Sungguh Isfahan dalam dilema.

" Adakah awak sukakan saya disebabkan fizikal saya?" Insyirah kembali menyoal.

" Bukan."

" Habis tu?"

" Sebenarnya, saya tak dapat fikir mengapa saya sukakan awak. Saya tiada sebab. Tiada alasan. I just like you. Perlukah ada sebab untuk kita sukakan seseorang?" jawab Isfahan.

" Hmm...kalau ada sebabnya pun, cuma satu." Isfahan menambah.

" Apa?" Insyirah beria-ia mahu tahu.

" Because it is you." jawabnya ringkas.

Sungguh Isfahan tidak tahu apa yang ingin didengari Insyirah. Namun dia cuba untuk bersikap jujur. Harap hubungan mereka tidak berakhir di sini. Insya-Allah.

Namun, suasana antara mereka tiba-tiba menjadi janggal. Inilah agaknya impak memperkatakan sesuatu yang sebegitu serius. Fikir Isfahan.

" You are sweet." ucap Insyirah tiba-tiba. Terukir senyuman di wajahnya.

Isfahan tersentak. Namun dia juga turut tersenyum. Entah apa agaknya yang sedang bermain di fikiran Insyirah. Isfahan jadi ingin tahu.

" Eh? Sweet? Nak desserts ke? Kakak waitress! Tolong bagi desserts yang paling sedap pada si manis ni."

" Apa? Yang paling sedap dah habis? Kalau macam tu, bagi yang paling sedap je la."

" Hey, that's the same lah!" sapa Insyirah sambil tertawa.

" Eh, yeke? Alamak, maaf ye kak...bagi yang ni je lah."

Insyirah ketawa lagi. Begitu juga dengan Isfahan. Akhirnya dia berjaya memecah suasana janggal itu tadi. Syukur.

" And funny too!" tiba-tiba Insyirah menambah. Masih terukir senyuman manis itu di wajahnya.

Isfahan hanya mampu tersenyum. Malu.

" Mungkin harapanku masih ada." fikir Isfahan yang kembali dari lamunannya.

" Dengan izin Allah tentunya." ucapnya lagi sambil tersenyum.

Isfahan kembali meneruskan kerjanya.

Mendengarkan desiran daun-daun kering yang mendamaikan itu, hatinya tenang kembali. Di kejauhan, kelihatan warna-warni sang pelangi. Indah. Seindah cintanya pada Insyirah.

Adakah ini cinta?

Like a body without a soul

Empty...


Like a rainbow without colours

Dull...


Like a being without shadows

Incomplete...


Like a life without future

Stucked...


Like a world without the air

Lifeless...


Like a sun without its shine

Cold...


Like a heart without love

Heartless...


Like a feeling without a return

Pain...


Like crying without tears

Torture...


Like waiting without cowers

Hurt...


Like hoping without lose

Despair...


Like praying without stop

Hope...


Like hurting without end

Foolish...


Like loving without limit

Sacrifice...


Like...ugh...

Bila gelap malam tiba
Hatiku jadi kian hiba
Terkenangkan harapanku yang kian sirna
Ditelan anganku yang entah apa

Sungguh ku keliru
Ku rasakan hatiku hipokrit
Ku perlihatkan langitku yang membiru
Sedangkan yang kurasakan cuma perit

Apakah ku tak mengharap?
Entahlah, jawapannya masih mahu ku garap
Apakah ku menanti?
Mungkin ya...mungkin juga sampai mati

Pintu hatiku ku ketuk...bergema
Petanda ia kosong tanpa rasa
Masih menanti yang pertama
Mungkinkah akan tiba anugerah dari yang Maha Esa?

Kini hatiku bagai perahu di tepian pantai
Beralunan bersama ombak
Tenang bersama keindahan pantai
Sesekali pedih dipukul ombak
Betapa hatiku tak akan bisa santai

Adakah sepi ini yang menggoyahku?
Atau hati ini yang sebenarnya menyeksaku?

Sejujurnya ku keliru dalam mengharap
Dan hanya padamu Ya Allah ku bersujud
Namun, mungkin anganku ini tak silap
Dan cinta sejati itu sememangnya wujud...

Siapa Aku?

My photo
Sang penglipur lara dari dunia nyata yang terkadang lebih menggemari alam fantasi.

Duniaku Duniaku

Mari bercerita. Mari berimaginasi. Mari berfantasi. Mari berkongsi idea. Ya, mari!

Klik-klik =)

There was an error in this gadget

Hall of fame

Lawatan

Hai kamu! (^_^)

Pelawat

Cantabile~~~

Interaksi

Bicara hati (^_^)

Mari menonton!

Loading...

Blog updates