Duniaku Duniaku

Duniaku dunia tanpa sempadan. Di sini imaginasi, idea, angan-angan, impian, dan fantasi semuanya bebas. Peri-peri? Kuda unicorn? Ya, semuanya ada di DUNIAKU.

Isfahan Itu Aku (IX)

" Esok awak free?" tanya Isfahan.

Akhirnya pertanyaan itu berjaya juga diungkapkannya.

Sejujurnya dia sudah penat menjadi seorang yang pasif. Dia betul-betul mahu berubah menjadi seseorang yang lebih berani, juga penuh inisiatif. Bukan lagi seorang yang hanya menunggu dan menunggu tanpa jemu. Itu bodoh. Fikirnya.

" Hmm...free juga. Kenapa, ya? " jawab Insyirah.

" Kalau awak free, saya mahu ajak awak keluar esok. Ada sesuatu. " ujar Isfahan.

" Sesuatu? Apa tu?"

" Eh, ada lah...mana boleh beritahu sekarang...tak thrill nanti." jawab Isfahan sambil diiringi ketawa kecil.

" Oh...macam itu ya...tak mengapa...tapi kalau tak thrill nanti jaga-jaga lah ya" kini tawa mengiringi kata-kata Insyirah pula.

" Ok...see you tomorrow then. Assalamualaikum." ucap Isfahan sebelum talian dimatikan. Senyum.

Keesokan harinya, mereka bertemu di sebuah pusat membeli-belah. Insyirah kelihatan sungguh manis bertudung sehingga membuatkan Isfahan jatuh cinta entah untuk yang keberapa kalinya terhadap Insyirah.

Memang sangat manis.

Sejuk mata memandang. Sejuk lagi hati yang merasakan.

Pertemuan itu dimulakan dengan makan tengah hari bersama sebelum mereka menonton wayang. Cerita yang ditonton pastinya cerita komedi. Sebabnya cuma satu. Isfahan gembira mendengar tawa Insyirah. Gembira melihat terukirnya senyuman di wajah Insyirah. Gembira apabila merasakan keriangan di hati Insyirah. Ya, yang terpenting baginya bukan dirinya...tapi Insyirah. Hanya Insyirah.

Namun, walaupun mereka sudah beberapa kali keluar bersama dan keakraban mereka jelas terserlah, mereka bukanlah pasangan kekasih.

Mereka bagaikan pasangan yang tidak 'bertanda'. Tiada istilah teman lelaki, juga tiada istilah teman wanita dalam hubungan mereka.

Dan oleh sebab itu, Isfahan kian keliru. Kini dia dibelenggu dilema disebabkan ketidakpastian ini. Benarlah pendapat yang mengatakan bahawa yang terpenting bagi lelaki dalam perhubungan ialah kepastian. Betapa dia perlukan kepastian itu kini.

Tapi bagaimana jika Insyirah hanya mahu menjadi sahabatnya? Pasti dia akan terkejut apabila mendapat tahu isi hatinya. Barangkali dia akan berubah sikap. Betapa Isfahan berada dalam kerunsingan.

Malam itu, mereka duduk untuk makan malam bersama sebelum pulang.

" Mana thrillnya, Isfahan? " tanya Insyirah sambil tersenyum.

" Oh, kenapa rasa macam makan cili je ni. Pedas!." jawab Isfahan sambil ketawa.

" Hmmm...baiklah...tapi saya harap awak tak terkejut, ya. "

" Mestilah. Kenapa pula mahu terkejut. " jawabnya sambil tersenyum.

Isfahan menguatkan kembali tekadnya. Dia benar-benar inginkan kepastian itu. Dia sanggup mengambil risiko.

" Insyirah...sebenarnya saya sangat-sangat sukakan awak."

" Saya pun sukakan awak." Insyirah mencelah sambil diiringi senyuman.

" Bukan begitu...maksud saya, saya sukakan awak seperti pasangan kekasih. Saya mahu menjadi seseorang yang istimewa di hati awak. Sepertimana awak yang sejujurnya sangat istimewa di hati saya."

" I don't want anyone but you. "

" I love you, Insyirah. "

Akhirnya, kata-kata yang ibarat sebuah sumpahan itu berjaya diungkapkannya. Dia berasa lega.

Insyirah tergamam.

Raut wajahnya berubah. Reaksinya yang kelihatan agak dingin menambahkan lagi kerisauan di hati Isfahan.

Dia senyap seribu bahasa. Tiada jawapan yang keluar dari bibir mungil yang sebentar tadi petah berkata-kata itu.

Isfahan jadi serba salah.
Tapi dia seperti tiada pilihan lain lagi. Dia betul-betul harus selesaikan kekeliruan ini.

Kalau berjaya, cintanya ditemu.
Kalau gagal, duka pasti akan bertamu.

Itulah risikonya.
Tapi walau apa jawapan Insyirah, dia harus menerimanya. Dia harus redha.

" I always thought that we're just a best friend." Insyirah akhirnya bersuara.

" Awak tahu, saya ada banyak kelemahan. Pasti awak akan ubah fikiran jika awak ketahuinya." ujarnya lagi.

" But I already accepted it. " balas Isfahan.

" Tak. Awak tak tahu tentang saya. Kenapa awak mesti bangkitkan hal ini? Ada banyak lagi perempuan yang baik di luar sana...mengapa mesti saya?" jawab Insyirah lagi.

Isfahan terkedu.

" Because I love us...and not anyone else. " jawap Isfahan lagi. Dia benar-benar serius.

Insyirah terdiam.

Dia tidak lagi mahu berkata-kata. Barangkali pengakuan Isfahan begitu sukar untuk dicerna oleh hati dan juga fikirannya. Barangkali.

Sesudah itu, Isfahan menghantar Insyirah pulang. Insyirah melangkah sepi menuju ke rumahnya. Tiada lagi ucapan Selamat Malam. Tiada lagi senyuman. Yang ada hanyalah hempasan pintu kereta dan bunyi langkah yang agak pantas. Betapa kini Insyirah kelihatan seperti benar-benar bencikannya.

Isfahan menghembuskan keluhan.

Dia tidak tahu mahu berkata apa lagi. Dia sudah berusaha. Yang selebihnya dia hanya mampu bertawakal. Semoga Allah membantunya. Ameen.

"Aku mau mendampingi dirimu
Aku mau cintai kekuranganmu
Selalu bersedia bahagiakanmu
Apapun terjadi
Kujanjikan aku ada"

Bait-bait kata nyanyian Once itu benar-benar menimbulkan kesyahduan dihatinya. Sememangnya itulah apa yang sedang dirasakan dirinya. Dia rela berbuat apa saja asalkan Insyirah mendampinginya. Betapa dia cintakan perempuan itu. Tidak orang lain.

Tapi cinta itu seharusnya alami. Tidak boleh dipaksa. Dia faham itu.

Akankah hati Insyirah akan terbuka kepadanya?
Akankah hubungan mereka berkekalan?
Akankah cinta mereka menyatu?

Tidak satu pun dari pertanyaan itu mampu dijawab Isfahan.

Dia harus memberikan masa kepada Insyirah.

Biar masa yang menentukan. Dan biar Allah yang membantunya mendapatkan jawapan.

"Dengan izin Allah, cinta itu pasti akan menjadi milikku." Tekad Isfahan.

Siapa Aku?

My photo
Sang penglipur lara dari dunia nyata yang terkadang lebih menggemari alam fantasi.

Duniaku Duniaku

Mari bercerita. Mari berimaginasi. Mari berfantasi. Mari berkongsi idea. Ya, mari!

Klik-klik =)

There was an error in this gadget

Hall of fame

Lawatan

Hai kamu! (^_^)

Pelawat

Cantabile~~~

Interaksi

Bicara hati (^_^)

Mari menonton!

Loading...

Blog updates