Duniaku Duniaku

Duniaku dunia tanpa sempadan. Di sini imaginasi, idea, angan-angan, impian, dan fantasi semuanya bebas. Peri-peri? Kuda unicorn? Ya, semuanya ada di DUNIAKU.


Isfahan Itu Aku (I)
Isfahan Itu Aku (II)

Rindu.

Jauhnya di perantauan membuatkan Isfahan rindu. Ya, sememangnya dia rindu akan tanah airnya, keluarganya, juga rakan-rakannya. Tapi, rindunya terhadap Insyirah tiada tolok bandingannya. Sungguh dia amat rindu akan Insyirah.

Walau apa pun tarikan yang dipersembahkan kepadanya di negara asing ini, sinarnya tidak lagi kelihatan di mata Isfahan. Baginya, sinar dalam hidupnya bukan di sini. Tapi, nun jauh beribu batu di sana, merentasi gunung-ganang dan lautan. Letaknya dalam diri seorang perempuan. Insyirah.

"Tak sabar rasanya nak balik ke Malaysia" fikir Isfahan yang sebetulnya hanya sibuk menghitung hari selama di perantauan.

Terasa banyak yang mahu diceritakannya kepada Insyirah. Sejujurnya, dia gemar melihat wajah Insyirah yang keriangan. Dia gembira mendengar tawa Insyirah yang gembira. Dia bahagia melihat senyuman Insyirah yang bahagia. Betapa Isfahan sukakan semua itu.

"Harap wajah itu, tawa itu, dan senyuman itu kekal selamanya." Isfahan berdoa kepada yang Maha-Esa. Doanya cuma satu. Agar Insyirah sentiasa bahagia.

Hari ini Isfahan akan kembali merentasi gunung-ganang dan lautan. Dia akan kembali ke tanah air. Kembali dekat dengan sinar hidupnya. Ya, dia mahu kembali kepada Insyirah.

Memikirkan Insyirah, dia jadi senyum sendiri. Hatinya gembira tidak terkata. Dia merasa bahagia. Ya, bahagia. Walau cuma mencintai tanpa dicintai.

Sejujurnya, dia cuba untuk redha.

"Ya Allah, bukakanlah pintu hatinya untukku" doa Isfahan. Hatinya mula sebak.

Dia meraup wajahnya. Ditenangkan kembali hatinya yang bergejolak. Ibarat awan putih yang menghiasi birunya langit, begitulah cintanya terhadap Insyirah.

Indah, tulus, dan suci.

4 pendapat menarik:

wow, sgt mendalam ((x

hahaha...ya kah? :)

lg mau tny. helo encik author, anda lebih mengetahui ((:

baiklah...hahahaha :P

Siapa Aku?

My photo
Sang penglipur lara dari dunia nyata yang terkadang lebih menggemari alam fantasi.

Duniaku Duniaku

Mari bercerita. Mari berimaginasi. Mari berfantasi. Mari berkongsi idea. Ya, mari!

Klik-klik =)

There was an error in this gadget

Hall of fame

Lawatan

Hai kamu! (^_^)

Pelawat

Cantabile~~~

Interaksi

Bicara hati (^_^)

Mari menonton!

Loading...

Blog updates