Duniaku Duniaku

Duniaku dunia tanpa sempadan. Di sini imaginasi, idea, angan-angan, impian, dan fantasi semuanya bebas. Peri-peri? Kuda unicorn? Ya, semuanya ada di DUNIAKU.

Isfahan Itu Aku (I)

Malam sudah lama berlalu. Kini hanya keheningan dan kegelapan malam, juga sejuknya bayu yang menemani Isfahan. Dia masih belum tidur. Sibuk bekerja, juga berfikir.

Kebelakangan ini, hari-hari Isfahan sangat sibuk. Kerjanya tidak terkira banyaknya. Semakin hari berlalu, semakin banyak tugasan yang diterimanya. Isfahan redha. Baginya, ini barangkali dugaan Allah ke atas dirinya untuk mengecapi kejayaan di hari kelak. Insya-Allah.

Isfahan seorang yang selalu fokus dalam pekerjaannya. Lahir dari keluarga yang serba sederhana, dia tahu yang kesungguhan dalam bekerja itu penting. Kejayaan tidak akan hadir tanpa usaha. Itu apa yang selalu disemai oleh kedua ibubapanya. Dan itu juga yang menjadi pegangan Isfahan.

Namun, kini mindanya kian terganggu. Hatinya sering gusar. Perasaan cinta yang hadir dalam hatinya sangatlah hebat kuasanya. Dia tidak menyangka cintanya kepada Insyirah sebegitu dalam. Baginya, ini semestinya bukan cinta biasa. Ya, sungguh luar biasa.

Sejujurnya, hatinya gusar kerana dia hanya mampu menyintai Insyirah dalam hatinya sahaja. Azabnya memendam perasaan suci ini hanya Allah yang Maha Mengetahui. Dia benar-benar menyintai Insyirah dan berharap yang suatu hari nanti Insyirah juga mampu menerima cintanya. Dia benar-benar ikhlas.

Isfahan tidak tahu akan perasaan Insyirah terhadapnya. Barangkali Insyirah masih belum bersedia untuk menerima cintanya itu. Mungkin. Dia hanya mampu membuat andaian.

"Bagusnya jika Insyirah tahu perasaanku. Bagusnya jika Insyirah memberikanku petanda. Bagusnya jika kami dapat bersama" keluh Isfahan tanpa henti.

Sesungguhnya tiada apa yang bermain diminda Isfahan kini kecuali Insyirah. Isfahan merasakan yang dirinya sungguh tidak berdaya. Cinta yang dihadapinya kini terlalu hebat. Yang mampu dilakukannya kini hanyalah berdoa dan bertawakal kepada yang Maha Esa, agar cintanya dapat direalisasikan. Dia yakin Insyirah memang diciptakan untuknya.

Dalam keletihan akibat bekerja dan minda yang tidak henti-henti menenangkan hatinya yang keliru, Isfahan akhirnya terlelap. Dia benar-benar penat. Matanya kini gelap bak malam yang serba menghitam di luar sana. Tanpa bulan. Tanpa bintang. Yang ada menemani cuma perasaan cintanya terhadap Insyirah. Perasaan yang membuatkan dirinya lena diulit mimpi indah.

Keindahan yang pastinya cuma sementara. Hanya menanti hadirnya sang mentari yang akan menghapus indahnya mimpi itu. Tapi yang pasti, cintanya kepada Insyirah tidak mungkin terhapus. Tidak mungkin. Dia terlalu cintakan Insyirah.

2 pendapat menarik:

Saudara punya bahasa yang baik dalam melontarkan suara rasa. Sudah layak berkarya dan menghasilkan novel yang baik.

Hmm dunia cinta ini perlukan pengurus yang mengurus rasa hati yang turun naik selalu.

Dalam situasi saya juga berusaha untuk menawan hati si dia, saya terus menerus mengawal jiwa saya dengan ayat ini,

Sudah masa kita ubati diri dengan bantuan Tuhan. Doa ayat 286, surah al Baqarah:

Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau bebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tidak terdaya memikulnya dan maafkanlah kesalahan kami, serta ampunkanlah dosa kami dan berilah rahmat kepada kami.

Ya Allah, tunjukkanlah jalan keluar dalam apa jua situasi melibatkan diri dan orang lain.

Amin.

terima kasih saudara.

saya amat hargai nasihat saudara. jutaan terima kasih sekali lagi.

Siapa Aku?

My photo
Sang penglipur lara dari dunia nyata yang terkadang lebih menggemari alam fantasi.

Duniaku Duniaku

Mari bercerita. Mari berimaginasi. Mari berfantasi. Mari berkongsi idea. Ya, mari!

Klik-klik =)

There was an error in this gadget

Hall of fame

Lawatan

Hai kamu! (^_^)

Pelawat

Cantabile~~~

Interaksi

Bicara hati (^_^)

Mari menonton!

Loading...

Blog updates