Duniaku Duniaku

Duniaku dunia tanpa sempadan. Di sini imaginasi, idea, angan-angan, impian, dan fantasi semuanya bebas. Peri-peri? Kuda unicorn? Ya, semuanya ada di DUNIAKU.



Isfahan Itu Aku (VIII)

Bagai hujan yang setia pada mendungnya awan.
Bagai rembulan yang setia menemani gelapnya malam.
Begitulah juga setianya rindu yang menemani sepinya hati Isfahan.

Ya. Rindu.

Kepada siapa?

Tentunya terhadap si dia.

Sejujurnya Isfahan kesal. Kesibukan kerja telah membawanya menjauh dari Insyirah.
Betapa dia bencikan kenyataan itu. Tapi, hatinya terasa seakan mendekat.
Mungkin gelora rindu yang tanpa henti bergejolak ini penyebabnya. Mungkin.

" Argh...teruknya aku." keluh Isfahan memikirkan perjuangan dirinya untuk merebut cinta Insyirah.

" Macam mana cinta nak bersemi kalau begini." dia mula mengomel sendirian. Tersenyum.

Seingatnya, terlalu banyak pengorbanan yang dia lakukan untuk sampai ke tahap ini. Untuk memenangi hati Insyirah. Tapi, perjuangan ini pastinya belum selesai. Tidak selagi akad masih belum terucap. Perjuangan cinta ini masih perlu diteruskan. Wajib.

" Eh, macam mana kau dengan Insyirah? Semua okay?" soal Sarah.

" Kau ni memang bagus la." jawab Isfahan.

" Kenapa pula?". Pelik.

" Agen cinta yang prihatin. Sungguh berdedikasi." jawab Isfahan sambil ketawa.

" Cis...perli pula." balas Sarah yang juga ketawa.

" Em. Kami okay je. Aku agak slow kebelakangan ni. Penat kerja. Tapi tak bermakna aku lupakan dia. Selalu fikirkan dia. Tapi itulah..." kata-katanya terhenti di situ.

" Tapi apa?" desak Sarah.

" Hmm..bila dah rapat begini, sebenarnya aku jadi takut. Aku takut kalau-kalau aku lukakan dia. Aku tidak mahu itu. Walaupun aku cuba untuk jadi yang terbaik untuk dirinya, but who knows what might happen." jelas Isfahan.

" Baguslah kalau kau berfikiran begitu. Tapi jangan jadikannya penghalang. Ambil itu sebagai peringatan. Peringatan supaya kau melayan wanita dengan lebih baik. Take a risk, bro." Sarah membalas.

Isfahan jadi termenung jauh. Entah mengapa perasaan sedemikian wujud di hatinya. Sememangnya dia hanya mahukan senyuman terlukis di wajah Insyirah. Tapi bagaimana jika yang terhasil cuma tangis? Dia mula berfikiran negatif.

" Kau ni terlalu banyak fikirlah. Just grab and go. Tak perlu fikir banyak." ujar Sarah lagi.

" Entahlah. Aku tak reti. Hati dan perasaan ni bukan benda main-main. Aku tak mahu kesudahan yang akhirnya cuma melukakan hati orang lain."

" Aku tak mahu gagal bercinta."

Di mindanya kini berlegar-legar sesuatu. Isfahan bertekad.
Dia mahu merungkai kekeliruan yang kerap bermain di mindanya.
Dia mahu kepastian.
Kepastian yang menjadi kunci untuk hatinya.

Untuk cintanya~

0 pendapat menarik:

Siapa Aku?

My photo
Sang penglipur lara dari dunia nyata yang terkadang lebih menggemari alam fantasi.

Duniaku Duniaku

Mari bercerita. Mari berimaginasi. Mari berfantasi. Mari berkongsi idea. Ya, mari!

Klik-klik =)

There was an error in this gadget

Hall of fame

Lawatan

Hai kamu! (^_^)

Pelawat

Cantabile~~~

Interaksi

Bicara hati (^_^)

Mari menonton!

Loading...

Blog updates