Duniaku Duniaku

Duniaku dunia tanpa sempadan. Di sini imaginasi, idea, angan-angan, impian, dan fantasi semuanya bebas. Peri-peri? Kuda unicorn? Ya, semuanya ada di DUNIAKU.

Isfahan Itu Aku (I)
Isfahan Itu Aku (II)
Isfahan Itu Aku (III)

" Saya sukakan awak Insyirah!"
ucap Isfahan.

Jantungnya berdegup kencang. Kakinya sudah mula terketar-ketar. Gemuruh.

" Errr...cinta sebenarnya" tambahnya lagi.

Mendengarkan kata-kata Isfahan, Insyirah ketawa kecil. Dia tersenyum. Isfahan juga ikut tersenyum. Lega rasanya apabila perasaan itu akhirnya diungkapkan. Tapi kini terpulang kepada Insyirah untuk memberi kata putus. Isfahan kembali gemuruh.

" Ya, saya juga sama" balas Insyirah.

Isfahan terkesima. Hatinya mula berbunga. Tiba-tiba dunia ini kelihatan sangat indah.
Dia hampir menangis kegembiraan. Sejujurnya dia tidak menyangka Insyirah sudi menerima cintanya itu. Sungguh bahagia rasanya.

" Dah lama saya tunggu awak untuk ungkapkan semua ini" tambah Insyirah.

" Dah lama?" fikir Isfahan dalam hati.

Selama ini, dia menyangka Insyirah tidak sudi menerima dirinya. Rimas akan perasaannya. Barangkali, Insyirah juga takut akan cintanya.

Tapi, mendengarkan yang Insyirah juga menunggunya selama ini, Isfahan benar-benar terkejut. Sungguh dia tidak menyangka. Tapi itu tidak penting. Baginya, yang penting sekarang ini, mereka berdua dapat bersama. Berdua mengecapi kebahagiaan di hari mendatang. Buat selama-lamanya. Insya-Allah.


-------------------------------------------------------------------------------------


" Oh, cuma mimpi" dengus Isfahan.

Dia tersenyum mengenangkan mimpi yang dirasakannya sungguh indah itu. Namun, sejujurnya dia sedikit kecewa. Kecewa kerana ia hanyalah mimpi, bukan kenyataan. Tapi, rasanya tidak mungkin baginya untuk mengungkapkan perasaan yang sering disimpannya itu. Dia tiada kekuatan untuk itu.

Insyirah juga pasti tidak akan membuka pintu hatinya. Dia cukup faham kehendak Insyirah yang sememangnya tidak berminat atas dirinya, cintanya dan segala-galanya tentang dirinya. Tapi, seperti mimpi itu, mungkin juga ini semua hanyalah andaian tanpa asas semata-mata. Isfahan cuba menyedapkan hati.

" Alangkah bagus jika mimpi itu jadi kenyataan" bisik Isfahan.

Sejujurnya, dia masih berharap. Sesungguhnya dia hanya mahukan cinta Insyirah, bukan perempuan lain. Yang diperlukannya saat ini hanyalah sebuah peluang. Peluang untuk membuktikan cintanya. Peluang untuk mencintai. Peluang untuk dicintai.

" Harap Allah membantuku" doa Isfahan.

Siapa Aku?

My photo
Sang penglipur lara dari dunia nyata yang terkadang lebih menggemari alam fantasi.

Duniaku Duniaku

Mari bercerita. Mari berimaginasi. Mari berfantasi. Mari berkongsi idea. Ya, mari!

Klik-klik =)

There was an error in this gadget

Hall of fame

Lawatan

Hai kamu! (^_^)

Pelawat

Cantabile~~~

Interaksi

Bicara hati (^_^)

Mari menonton!

Loading...

Blog updates